Sejarah Perkembangan Sidik Jari Lengkap Prasejarah - Sekarang

Sejarah Perkembangan Sidik Jari Didunia Forensi Digital



Prasejarah

Sidik Jari Prasejarah Artefak kuno dengan menemukan yang mirip dengan kulit memiliki hubungan ditemukan di banyak tempat di seluruh dunia. Gambar tulisan tangan dengan pola bubungan ditemukan di Nova Scotia. Di Babel kuno, sidik jari digunakan pada tablet tanah liat untuk transaksi bisnis. 

Sejarah

SM 200-an - Cina Catatan Cina dari Dinasti Qin (221-206 SM) menggunakan perincian tentang penggunaan sidik jari sebagai bukti selama investigasi pencurian. Stempel tanah liat yang mengandung jejak gesekan digunakan selama Dinasti Qin dan Han (221 SM - 220 M). Segel Clay Cina 


1400 M - Persia Buku Persia abad ke-14 "Jaamehol-Tawarikh" (Sejarah Universal), berperang dengan Khajeh Rashiduddin Fazlollah Hamadani (1247-1318), termasuk komentar tentang praktik-praktik orang orang dengan sidik jari mereka. 

1600-an Dalam makalah "Transaksi Filsafat Royal Society of London" pada tahun 1684, Dr. Nehemiah Grew adalah orang Eropa pertama yang mempublikasikan pengamatan gesekan kulit.

1685 Buku Anatomi Tubuh Manusia, Buku anatomis Govard Bidloo Belanda, "juga menjelaskan perincian gesekan kulit (papillary ridge)".

Pada 1686, Marcello Malpighi, seorang profesor anatomi di Universitas Bologna, mencatat tonjolan sidik jari, spiral, dan loop dalam risalahnya. Lapisan kulit dinamai menurut namanya; Lapisan "Malpighi", yang tebalnya sekitar 1,8 mm.

1788 - Mayer Ahli anatomi dan dokter Jerman JCA Mayer menulis buku Pelat Tembaga Anatomi dengan Penjelasan yang Tepat yang berisi gambar-gambar pola kulit punggungan gesekan. Mayer menulis, “Meskipun susunan kulit tidak pernah diduplikasi pada dua orang, namun lebih dekat di antara beberapa individu. Dalam perbedaan yang ditandai, namun terlepas dari kekhasan, mereka memiliki semua yang dimiliki ”(Cummins dan Midlo, 1943, hlm. 12-13). Mayer adalah orang pertama yang menyatakan kulit punggungan adalah unik. 

1823 - Purkinje Prof Purkinje Tahun 1823, Jan Evangelista Purkinje, profesor anatomi di Universitas Breslau, diterbitkan tesisnya membahas sembilan sidik jari pola pola. Purkinje juga membahas nilai sidik jari untuk membicarakan pribadi. Purkinje dirujuk ke bahasa Inggris publikasi sebagai Yohanes penginjil Purkinje. 


1856 - Welcker Hermann Welcker Antropolog Jerman Hermann Welcker dari Universitas Halle, belajar gesekan ridge kulit permanen dengan tangan kanan tahun 1856 dan lagi pada tahun 1897, kemudian memulai sebuah studio pada tahun 1898. 


1858 - Herschel Sir William James Herschel sidik jari pada Juli dari tahun 1858, kompilasi Sir William James Herschel, Magistrat kepala distrik Hooghly di Jungipoor, India, kali pertama digunakan sidik jari di kontrak asli. Iseng, dan tanpa berpikir ke arah negosiasi pribadi, Herschel telah Rajyadhar ini Konai, seorang pengusaha lokal, mengesankan dia cetak tangan pada kontrak. 




Tujuannya adalah untuk "... menakuti [dia] dari semua pemikiran untuk menolak tanda tangannya." Penduduk asli sangat terkesan, dan Herschel membuat kebiasaan membutuhkan cetakan telapak tangan - dan kemudian, hanya cetakan dari telunjuk kanan dan jari tengah - pada setiap kontrak yang dibuat dengan penduduk setempat. Kontak pribadi dengan dokumen, mereka percaya, membuat kontrak lebih mengikat daripada jika mereka hanya menandatanganinya. Dengan demikian, penggunaan sidik jari berskala besar dan modern saat ini didasarkan, bukan berdasarkan bukti ilmiah, tetapi berdasarkan kepercayaan takhayul.
Namun, ketika koleksi sidik jarinya tumbuh, Herschel mulai memperhatikan bahwa tayangan bertinta itu memang bisa membuktikan atau menyangkal identitas. Sementara pengalamannya dengan sidik jari diakui terbatas, keyakinan pribadi Sir William Herschel bahwa semua sidik jari adalah unik bagi individu, serta permanen sepanjang kehidupan individu itu, mengilhaminya untuk memperluas penggunaannya.

1863 - Coulier Profesor Paul-Jean Coulier, dari Val-de-Grâce di Paris, menerbitkan sidik jari sebagai sidik jari (laten) dapat dikembangkan di atas kertas dengan iodine berasap, menjelaskan cara melestarikan (memperbaiki) tayangan yang dikembangkan tersebut dan mencari potensi untuk sidik jari dengan kaca pembesar. 



1877 - Taylor Thomas Taylor Ahli mikroskopis Amerika Thomas Taylor mengambil sidik jari dan telapak tangan yang tertinggal pada benda apa pun yang dapat digunakan untuk menyelesaikan kejahatan. Edisi Juli 1877 dari Jurnal Mikroskopi Amerika dan Sains Populer dilengkapi deskripsi ceramah oleh Taylor berikut ini.

Tanda Tangan Di Bawah Mikroskop -
dalam sebuah ceramah baru-baru ini, Tn. Thomas Taylor, ahli mikroskop untuk Departemen Pertanian, Washington, DC, dipamerkan di layar & melihat tanda-tanda di telapak tangan dan ujung jari, dan meminta perhatian pada saat memfasilitasi penjahat, terutama yang mendukung, dengan memperbanyak tangan yang dipindahkan pada benda apa pun dengan jejak lilin yang diambil dari tangan orang yang dicurigai. Dalam masalah pembelian, tanda tangan berdarah akan menghadirkan peluang yang sangat menguntungkan. Ini adalah sistem baru ramal tapak tangan.


1870-an 1880 - Faulds Henry Faulds Selama tahun 1870-an, Dr. Henry Faulds, Ahli Bedah-Pengawas Inggris dari Rumah Sakit Tsukiji di Tokyo, Jepang, mengambil studi tentang "kulit berkerut" setelah memperhatikan tanda jari pada spesimen tembikar "prasejarah". Sebagai seorang terpelajar dan rajin, Dr. Faulds tidak hanya menyetujui sidik jari sebagai alat persetujuan, tetapi juga menciptakan metode klasifikasi. 

Pada tahun 1880, Faulds membahas tentang sistem klasifikasinya dan contoh form yang telah dirancang untuk menguji penampilan bertinta, kepada Sir Charles Darwin. Darwin, di lanjut usia dan kesehatannya buruk, memberi tahu Dr. Juga pada tahun 1880, Dr. Henry Faulds menerbitkan sebuah artikel di Jurnal Ilmiah, "Alam" (alam). Dia membahas sidik jari sebagai alat percakapan pribadi, dan penggunaan tinta printer sebagai metode untuk mendapatkan sidik jari tersebut. Dia juga dikreditkan dengan sidik jari sidik jari pertama dari sidik jari berminyak yang diterima pada botol alkohol. 

1882 - Thompson Potret Gilbert Thompson Pada tahun 1882, Gilbert Thompson dari US Geological Survey di New Mexico, menggunakan cetakan ibu jarinya sendiri pada dokumen untuk membantu mencegah pemalsuan. Ini adalah penggunaan sidik jari pertama yang diterbitkan di Amerika Serikat. Klik gambar di bawah ini untuk melihat gambar yang lebih besar dari tanda terima tahun 1882 yang dikeluarkan oleh Gilbert Thompson ke "Lying Bob" dengan jumlah 75 dolar. 
Tanda Terima





















1882 - Bertillon Alphonse Bertillon, seorang pegawai di Kantor Polisi di Paris, Prancis, Menilai sistem klasifikasi, yang dikenal sebagai antropometri atau Sistem Bertillon, menggunakan pengukuran bagian-bagian tubuh. Sistem Bertillon termasuk ukuran panjang kepala, panjang kepala, panjang jari tengah, panjang kaki kiri; dan panjang lengan dari siku ke ujung jari tengah. Bertillon juga memulai apa yang kemudian dikenal sebagai sistem memotret wajah - yang kemudian dikenal sebagai mugshots. 


Alphonse Bertillon Diagram Pengukuran Ruang lengan Pengukuran ruang lengan Pada tahun 1888 Bertillon diangkat menjadi Kepala Departemen Kehakiman Identitas yang baru dibuat di mana ia menggunakan antropometri sebagai alat bantu utama. Dia kemudian memperkenalkan Sidik Jari, tetapi menyampaikan peran sekunder dalam kategori tanda khusus. 





1883 - Mark Twain (Samuel L. Clemens) Samuel L. Clemens Dalam buku Mark Twain, "Life on the Mississippi", seorang ahli mendukung dengan menggunakan sidik jari. Dalam sebuah buku kemudian, "Pudd'n Head Wilson", ada pengadilan yang dramatis termasuk pengadilan sidik jari. Sebuah film yang dibuat dari buku ini pada tahun 1916 dan sebuah film yang dibuat untuk TV pada tahun 1984. 


1888 - Galton Tuan Francis Galton, Sir Francis Galton, antropolog Inggris dan sepupu Charles Darwin, memulai penelitiannya tentang sidik jari sebagai alat bantu pada tahun 1880-an . 


1891 - Juan Vucetich, seorang Pejabat Polisi Argentina, memulai file sidik jari pertama kali menggunakan tipe Galton. Pada awalnya, Vucetich memasukkan Sistem Bertillon dengan file-file tersebut. 

Cetak dan tanda tangan jempol Juan Vucetich Kesan Jempol Kanan dan Tanda Tangan Juan Vucetich 


1892 - Alvarez & Galton Logo Kepolisian Buenos Aires Di Buenos Aires, Argentina pada tahun 1892, Inspektur Eduardo Alvarez membuat sidik jari sidik jari kriminal pertama. Dia mampu membebaskan Francisca Rojas, seorang wanita yang berhasil membunuh putrinya dan membunuh dirinya sendiri dalam upaya mengalahkan orang lain. Jejaknya yang berdarah dibatalkan di tiang pintu, membuktikan identitasnya sebagai pemenang. Alvarez dibor oleh Juan Vucetich. 

Sidik jari tinta Fransiskus Rojas Sidik Jari Bertinta Fransiskus Rojas Sir Francis Galton menerbitkan bukunya, "Sidik Jari" pada tahun 1892, membangun sidik jari dan sidik jari keabadian. Buku ini memasukkan sistem klasifikasi pertama yang diterbitkan untuk sidik jari.

Pada 1893, Galton mengeluarkan buku "Decipherment of Blurred Finger Prints," dan 1895 buku "Fingerprint Directories." Minat utama Galton pada sidik jari sebagai bantuan dalam menentukan dan latar belakang ras. Sementara itu ia segera menemukan sidik jari tidak memberikan petunjuk yang kuat pada kecerdasan individu atau sejarah genetika, ia mampu membuktikan secara ilmiah apa yang sudah dicurigai Herschel dan Faulds: bahwa sidik jari tidak mengubah masa depan individu, dan tidak ada dua sidik jari. gigih sama. Menurut perhitungannya, peluang dua sidik jari individu menjadi sama adalah 1 banding 64 miliar. Galton. Beberapa karakteristik yang sama (minutia) pada dasarnya masih digunakan sampai sekarang, dan kadang-kadang disebut sebagai Detail Galton. 


1897 - Haque & Bose Azizul Haque Pada 12 Juni 1897, Dewan Gubernur Jenderal India melaporkan laporan tentang sidik jari yang harus digunakan untuk menentukan catatan kriminal. Belakangan tahun itu, Biro Antropometri Kalkuta (sekarang Kolkata) menjadi Biro Sidik Jari pertama di dunia. Bekerja di Calcutta Anthropometric Bureau (sebelum menjadi Fingerprint Bureau) adalah Azizul Haque (berhasil di atas) dan Hem Chandra Bose. Haque dan Bose adalah dua pakar sidik jari India yang dikreditkan dengan pengembangan utama Sistem Henry dari pengelompokan sidik jari, Edward Richard Henry. Sistem klasifikasi Henry masih digunakan di negara-negara yang menggunakan Inggris (terutama sebagai sistem pengarsipan manual untuk mengakses file arsip yang belum difasilitasi dan terkomputerisasi). 


1900 - ER Henry Sir Edward Richard Henry Kantor Sekretaris Dalam Negeri Inggris melakukan penyelidikan terhadap "Identifikasi Penjahat dengan Pengukuran dan Sidik Jari." Edward Richard Henry (kemudian Sir ER Henry) muncul di depan komite pendaftaran untuk menjelaskan sistem yang diterbitkan dalam buku yang diterbitkan "Klasifikasi dan penggunaan Sidik Jari." Bertujuan yang tidak akurat, hanya sebagian yang bisa diandalkan. 


1901 Polisi Bertemu Crest Cabang Sidik Jari di New Scotland Yard (Polisi Metropolitan) dibentuk pada Juli 1901. Ini menggunakan Sistem Henry dari Klasifikasi Sidik Jari. 


1902 Henry Pelouze de Forest memelopori visi untuk file sidik jari Amerika pertama. Sidik jari digunakan untuk menyaring pelamar pegawai negeri sipil Kota New York. 

1903 Pada tahun 1903, Komisi Layanan Sipil Kota New York, Sistem Penjara Negara Bagian New York dan Lembaga Pemasyarakatan Leavenworth di Kansas menggunakan sidik jari. Pada tahun 1903, sidik jari Will dan William West membandingkan di Lembaga Pemasyarakatan Leavenworth setelah ditemukan memiliki pengukuran Antropometrik yang sama. 

1904 Penggunaan sidik jari dimulai di Departemen Kepolisian St. Louis. Louis, yang dipertontonkan di Pameran Dunia St. Beberapa saat setelah Pameran Dunia St. Louis, Asosiasi Kepala Kepolisian Internasional (IACP) menciptakan repositori sidik jari nasional pertama Amerika, yang disebut Biro Identifikasi Kriminal Nasional. 

1905 Segel Angkatan Darat AS Angkatan Darat AS mulai menggunakan sidik jari. Departemen Kehakiman AS membuat Biro Identifikasi Kriminal di Washington, DC untuk menyediakan koleksi referensi terpusat dari kartu sidik jari. Dua tahun kemudian Angkatan Laut AS mulai, dan bergabung dengan Marine Corp tahun berikutnya. Selama 25 tahun berikutnya semakin banyak lembaga penegak hukum yang ikut serta dalam penggunaan sidik jari untuk pengaduan pribadi. Banyak dari agen-agen mulai mengirim sidik jari sidik jari mereka ke Biro Identifikasi Kriminal Nasional, yang didirikan oleh Asosiasi Kepala Kepolisian Internasional. 


1907 Segel Angkatan Laut AS Angkatan Laut AS mulai menggunakan sidik jari. Biro Identifikasi Pidana Departemen Kehakiman AS bergerak ke Leavenworth Penjara Federal di mana ia dikelola sebagian besar oleh narapidana. 


1908 Segel Korps USMC Marinir AS mulai menggunakan sidik jari. 



1910, Frederick Brayley menerbitkan buku teks Amerika pertama tentang sidik jari, "Pengaturan Sidik Jari, Identifikasi, dan penggunaannya." 

1914 - Pengkodean Sidik Jari Elektronik - Polisi Denmark Pada tahun 1914, Hakon Jörgensen bersama Kopenhagen, Kepolisian Denmark memberikan kuliah tentang cara memindai sidik jari di Konferensi Kepolisian Internasional di Monako. Prosesnya melibatkan pengodean fitur sidik jari untuk transmisi ke kantor jauh yang memfasilitasi pengiriman melalui komunikasi elektronik. Pada tahun 1916, buku "Identifikasi Jauh" diterbitkan dan digunakan dalam pelatihan polisi Denmark. Catatan teknis NIST (NBS) 1969 yang mengulas sistem Jörgensen sedang online di sini. Versi bahasa Inggris 1922 dari buku yang menggambarkan sistem "Identifikasi Jauh" Jörgensen sedang online di sini. 




1915 Inspektur Harry H. Caldwell dari Biro Identifikasi Departemen Kepolisian California, California menulis banyak surat kepada "Operator Identifikasi Kriminal" pada bulan Agustus 1915, meminta mereka untuk bertemu di Oakland dengan tujuan membentuk organisasi untuk memajukan tujuan profesi identifikasi. Pada bulan Oktober 1915, sekelompok dua puluh dua personil identifikasi bertemu dan memprakarsai "Asosiasi Internasional untuk Identifikasi Pidana" Pada tahun 1918, organisasi ini berganti nama menjadi Asosiasi Internasional untuk Identifikasi (IAI) karena volume pekerjaan identifikasi non-kriminal yang dilakukan oleh anggota. Jari telunjuk kanan Sir Francis Galton muncul di logo IAI. Publikasi resmi IAI adalah Journal of Forensic Identification. Konferensi pendidikan tahunan ke-100 IAI diadakan di Sacramento, California, dekat dengan akar asli IAI.


1918 Edmond Locard menulis bahwa jika 12 poin (Rincian Galton) sama antara dua sidik jari, itu s cukup sebagai identifikasi positif. 12 poin Locard tampaknya didasarkan pada "walinya" tidak ilmiah atas sebelas pengukuran antropometrik (panjang lengan, tinggi, dll.) Yang ini digunakan dalan untuk "mengidentifikasi" penjahat sebelum adopsi sidik jari.


1924, suatu tindakan kongres mendirikan Divisi Identifikasi FBI. Biro Identifikasi Kriminal Nasional IACP dan Biro Identifikasi Kriminal Departemen Kehakiman AS dikonsolidasikan untuk membuat inti dari file sidik jari FBI. Selama beberapa waktu sejak itu, dukungan sidik jari sidik jari nasional FBI (baik melalui Layanan Informasi Peradilan Pidana dan Laboratorium FBI) ​​sangat diperlukan dalam mendukung penegakan hukum Amerika. 


1940-an Pada akhir Perang Dunia II, sebagian besar pakar sidik jari Amerika Serikat membantah dasar ilmiah untuk jumlah minimum hal-hal kecil terkait untuk menentukan "hubungan" dan aturan dua belas poin yang dikeluarkan dari publikasi FBI, "The Science of Fingerprints." 

1946, FBI telah memproses lebih dari 100 juta kartu sidik jari dalam file yang dikelola secara manual; dan pada tahun 1971, 200 juta kartu sidik jari. Dengan diperkenalkannya teknologi sistem transmisi sidik jari otomatis (AFIS), file-file tersebut kemudian dipecah menjadi file kriminal terkomputerisasi dan secara manual dapat digunakan untuk file sipil. Namun, banyak dari file manual itu adalah duplikat, catatan itu mewakili 25 hingga 30 juta penjahat di suatu tempat, dan jumlah yang tidak diketahui (puluhan juta) orang diwakili dalam file sipil. 

1973 Asosiasi Internasional untuk Komite Standardisasi Identifikasi menulis resolusi yang menetapkan setiap verifikasi unik dan tidak ada dasar yang valid untuk mensyaratkan jumlah minimum titik pencocokan dalam dua tayangan ridge gesekan untuk membuat sambungan positif. Resolusi Sidang Jari 1973. 

1974 Masyarakat Sidik Jari Pada tahun 1974, empat karyawan dari Biro Sidik Jari Hertfordshire (Inggris) menghubungi para ahli sidik jari di Inggris dan membuka organisasi organisasi sidik jari profesional pertama di negara itu, Perhimpunan Petugas Sidik Jari Nasional negara tersebut. Organisasi ini awalnya hanya terdiri dari para ahli Inggris, Tapi dengan cepat berkembang ke internasional dan berganti nama menjadi The Fingerprint Society pada tahun 1977. Inisial FFS di belakang nama pakar sidik jari membandingkan mereka sebagai Fellow dari Fingerprint Society. Lembaga pendidikan konferensi tahunan dengan pembicara dan delegasi yang hadir dari banyak negara. 


Pada tahun 2017, The Fingerprint Society bergabung dengan The Chartered Society of Forensic Sciences (CSFS) sejak itu dikenal sebagai Divisi Sidik Jari CSFS 

1977 Pada 1 Agustus 1977 di New Orleans, Louisiana, delegasi ke Konferensi Tahunan ke-62 Asosiasi Internasional untuk Identifikasi (IAI) memilih untuk membuat program sertifikasi pertama di dunia untuk para ahli sidik jari. Sejak tahun 1977, Dewan Sertifikasi Cetak Laten IAI dan diterbitkan secara berkala. Semua Penguji Cetak Laten Bersertifikat IAI (CLPE). Bertentangan dengan klaim (sejak 1990-an) yang merupakan ahli sidik jari klaim atas klaim mereka tidak pernah membuat perdebatan yang salah, program Sertifikasi Cetak Laten yang diusulkan, diadopsi, dan aktif sejak tahun 1977 . Selama tiga dekade terakhir, status CLPE menjadi prasyarat untuk posisi ahli sidik jari pekerja harian di banyak laboratorium forensik pemerintah negara bagian dan federal AS. Status IAI CLPE dipertimbangkan oleh banyak profesional sebagai tolok ukur keunggulan. 

1995 Pada Simposium Internasional tentang Deteksi dan Identifikasi Sidik Jari Laten, yang dilakukan oleh Badan Kepolisian Nasional Israel, di Neurim, Israel, Juni 1995, Deklarasi Neurim dikeluarkan. Deklarasi tersebut, (diterbitkan oleh Pierre Margot dan pakar sidik jari dari US Army Crime Lab), menyatakan "Tidak ada dasar ilmiah untuk mensyaratkan jumlah fitur gesekan punggungan minimum yang ditentukan sebelumnya harus ada dalam dua pilihan untuk membuat perjanjian untuk menemukan apa yang positif." dengan suara bulat bulat oleh semua yang hadir, dan kemudian, ditransfer oleh 28 orang dari 11 negara berikut: Australia, Kanada, Prancis, Belanda, tuduh, Isreal, Selandia Baru, Swedia, Swiss, Inggris, dan Amerika Serikat. 

2012 Repositori Sistem Identifikasi Sidik Jari Otomatis INTERPOL melebihi 150.000 set sidik jari untuk catatan kriminal internasional penting dari 190 negara anggota. Lebih dari 170 negara memiliki kemampuan antarmuka 24 x 7 dengan layanan sidik jari ahli INTERPOL. '

2015 - Asosiasi Internasional untuk Identifikasi dikumpulkan HUT ke-100 

2019 - Data Dasar Terbesar Amerika Departemen Segel Keamanan Dalam Negeri Kantor Manajemen Identifikasi Biometrik Departemen Keamanan Dalam Negeri (OBIM dulunya untuk AS-KUNJUNGAN), menyediakan lebih dari 120 juta jari jari orang, banyak untuk bentuk catatan dua jari. Program Kunjungan AS telah bermigrasi dari dua sidik jari rata (tidak digulung) menjadi sepuluh sidik jari rata sejak tahun 2007. Teknologi "Pengambilan cepat" saat ini memungkinkan perekaman sepuluh tayangan sidik jari hanya dalam 15 detik per orang.

Pada Juli 2018, Next Generation Identification (NGI) FBI melakukan lebih dari 300.000 catatan sidik jari per hari dibandingkan lebih dari 140 juta catatan sidik jari yang terkomputerisasi (baik catatan kriminal dan pemohon sipil). 300. 000 pencarian sidik jari mendukung harian 18.000 lembaga penegak hukum dan 16.000 lembaga penegakan hukum 7. Pada 70% lebih akurat dari versi sebelumnya dari teknologi cetak laten FBI otomatis, NGI adalah layanan FBI yang paling berharga untuk penegak hukum Amerika, memberikan dukungan sidik jari yang akurat dan cepat. 

File sidik jari sipil FBI di NGI (kebanyakan pegawai federal) telah dapat dicari oleh semua lembaga penegak hukum AS dalam beberapa tahun terakhir. Banyak kartu sidik jari anggota wajib militer yang diterima setelah tahun 1990, dan sebagian besar (sidik jari, sipil, dan sipil) terkait militer yang diterima setelah 19 Mei 2000, telah terkomputerisasi dan dapat dicari. 

FBI terus memperluas kegiatan identifikasi otomatis mereka untuk memasukkan biometrik lain seperti telapak tangan, wajah, dan iris. Kemampuan pencarian wajah di NGI adalah kenyataan bagi banyak lembaga penegak hukum AS yang mengakses NGI, dan beberapa berpartisipasi dalam proyek percontohan iris.

Semua negara bagian AS dan banyak kota besar memiliki basis data AFIS mereka sendiri, masing-masing dengan subset catatan sidik jari yang tidak disimpan dalam basis data lainnya. Banyak juga yang menyimpan dan mencari sidik jari. Standar antarmuka sidik jari penegakan hukum penting untuk memungkinkan berbagi catatan dan pencarian timbal balik untuk mengidentifikasi penjahat.


2019 - Database Terbesar Dunia Logo AADHAR Otoritas Identifikasi Unik India adalah sidik jari terbesar di dunia (dan biometrik multi-modal terbesar) sistem menggunakan sidik jari, wajah dan iris catatan biometrik. Proyek Identifikasi Unik India juga dikenal sebagai Aadhaar, kata yang berarti "dasar" dalam beberapa bahasa India. Aadhaar adalah program sukarela, dengan tujuan menyediakan identitas nasional dan andal bagi sebagian besar penduduk India yang diperkirakan 1,25 miliar.

Dengan database biometrik berkali-kali lebih besar daripada yang lain di dunia, kemampuan Aadhaar untuk meningkatkan sidik jari dan modalitas iris otomatis (dan pengenalan wajah yang berpotensi otomatis) memungkinkan pencarian dan identifikasi otomatis yang cepat dan andal yang tidak mungkin dilakukan hanya dengan teknologi sidik jari, terutama ketika mencari anak-anak dan sidik jari penghuni lansia (anak-anak diambil sidik jari dan difoto sejak usia 5 tahun). Pada Januari 2017 , Otorita telah mengeluarkan lebih dari 1,11 miliar (lebih dari 111 crore) nomor Aadhaar.


Sumber

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sejarah Perkembangan Sidik Jari Lengkap Prasejarah - Sekarang"

Post a Comment